Kabar Nasional

Gubernur Anies: Gerakan 5 Juta Masker GP Ansor dan Aice Group Bantu Masyarakat Hindari Covid-19

Gubernur Anies: Gerakan 5 Juta Masker GP Ansor dan Aice Group Bantu Masyarakat Hindari Covid-19
Sekretaris Jenderal PP GP Ansor Abdul Rochman memimpin apel pelepasan tim Gugus Tugas Penanganan Covid-19 GP Ansor, mendistribusikan 350 ribu masker di Jakarta dan sekitarnya, di Kantor PP GP Ansor, Jakarta, Sabtu, (14/10/2020). Foto: Dok.

ANSOR NEWS, JAKARTA – Gubernur DKI Anies Baswedan mengapresiasi kontribusi Gerakan Pemuda Ansor (GP Ansor) dan produsen es krim Aice Group lewat pembagian lima juta masker medis ke masyarakat DKI dan puluhan kota lainnya di Indonesia. Penguatan masker medis di kelompok masyarakat yang rentan tertular Covid-19 diyakininya akan membantu Kampanye 3-M dan sangat berdampak positif bagi masyarakat.

“Saya mengucapkan terima kasih dan apresiasi atas kontribusi GP Ansor dan Aice Group dalam Gerakan Pembagian Lima Juta Masker ini. Distribusi kepada kelompok rentan tertular Covid-19 diharapkan memperkuat kampanye 3-M di masyarakat luas,” jelas Anies.

Pernyataan Anies disampaikan dalam kesempatan Peluncuran Kampanye Lima Juta Masker Medis di Kantor Pengurus Pusat GP Ansor, Jakarta, Sabtu (14/11). DKI sendiri menjadi momen ketiga gerakan ini setelah distribusi di Kabupaten Cirebon, Jawa Barat (22/10) dan seremoni Pembukaan Kampanye 20 Kota di Kantor Staf Presiden (14/10) di Jakarta.

Gerakan kemanusiaan ini menyasar berbagai kelompok masyarakat bawah rentan penularan Covid-19. Mereka antara lain, petugas penggali kubur atau pemakaman khusus Covid-19, petugas di Tempat Pembuangan Akhir (TPA) sampah, pedagang pasar dan warung, hingga kalangan pelajar di pesantren, dan sekolah umum.

Wilayah yang menjadi sasaran kampanye 5 juta masker ini antara lain DKI Jakarta dan sekitarnya, Bogor, Cirebon, Bandung, Rembang, Semarang, Pekalongan, Surabaya, Yogyakarta, dan Ambon yang masuk dalam aktivitas kampanye di tahun ini. Lalu pada 2021 akan dilanjutkan dengan Palembang, Medan, Batam, Malang, Kudus, Denpasar, Manado, Banjarmasin, Madiun, dan Makassar.

Apel pemberangkatan tim distribusi masker di wilayah DKI Jakarta dan sekitarnya dipimpin Sekretaris Jenderal PP GP Ansor Abdul Rochman di kantor PP GP Ansor. Hadir dalam kesempatan itu Ketua Umum PP GP Ansor, Kepala Gugus Tugas Penanganan Covid-19 GP Ansor Faisal Saimima, Wakil Sekjen Wibowo Prasetyo, Rifqi Al Mubarok, dan Khoirul Anwar, Kasatkorwil Banser DKI Jakarta Abdul Mufid, dan segenap anggota Banser.

Dalam kesempatan itu Ketum PP GP Ansor Yaqut Cholil Qoumas sendiri meyakini bahwa pilihan 20 kota yang disambangi sangatlah tepat. Pertimbangan kepadatan penduduk, aktivitas ekonomi dan perdagangan informal yang tinggi, kegiatan pendidikan, hingga fokus pada petugas yang menjadi garda terdepan pengurusan sampah dan penggali kubur menjadi langkah riil dalam mengurangi perburukan pandemi di tingkat masyarakat atau akar rumput.

“Peningkatan yang gradual dari angka penularan covid di masyarakat sudah menjadi concern berbagai kalangan, terutama di masyarakat menengah ke bawah. Pengabaian atas penguatan masker dan edukasi soal menjaga jarak dan kebersihan di masyarakat yang rental terdampak dapat membawa malapetaka bagi bangsa kita,” jelas pria yang akrab disapa Gus Yaqut ini.

Ia menilai, kampanye yang dilakukan dalam melawan virus jahat ini harus berawal dari kolaborasi pentahelix yang solid dan disertai dengan kegiatan edukasi yang oleh para aktivis dan tokoh masyarakat di berbagai daerah secara persisten. Menurutnya, aspek psikologis dan aktivitas yang riil mendekati masyarakat dalam aktivitas pencegahan, sama pentingnya dengan elemen kurasi medis yang dijalankan pemerintah dalam menangani pandemi ini.

“Orang Indonesia itu tidak bisa hanya diberikan aturan dan sanksi saja. Pendekatan kultural yang sesuai dengan kehidupan sehari-hari masyarakat bawah menjadi kunci. Pola guyub dan aktivitas sosial dan ekonomi menjadi peluang, sekaligus tantangan dalam mencegah virus ini menjadi lebih masif menulari masyarakat,” jelas Gus Yaqut.

Sekjen Abdul Rochman menambahkan, seperti halnya distribusi yang telah dilaksanakan di Cirebon, kali ini GP Ansor dan Aice Group langsung turun mendistribusikan masker medis ke masyarakat bawah.

“Dalam kesempatan di DKI, Barisan Ansor Serba Guna (Banser) DKI mengawali pendistribusian ratusan ribu masker untuk wilayah DKI, Tangerang, Bekasi dan Depok di dua titik utama, yakni TPA Bantar Gebang dan Tempat Pemakaman Umum (TPU) Khusus Covid-19 Pondok Ranggon,” terang Adung, sapaan akrabnya.

Juru Bicara Aice Group Sylvana menyatakan bahwa gerakan ini akan memulai donasi masker dan distribusi vitamin dari kalangan masyarakat yang selama ini paling sulit mendapatkan masker medis yang layak dalam mencegah penularan virus Covid-19.

“Bersama dengan kawan-kawan Banser, kami ingin menjangkau lapisan masyarakat terbawah. Para petugas penanganan sampah, cleaning service, penggali kubur, dan pedagang menjadi perhatian kami untuk menerima sumbangan masker di DKI,” jelas Sylvana.

Sylvana menyampaikan bahwa misi kemanusiaan pentahelix yang dijalankan bersama dengan GP Ansor, KSP, pemerintah daerah dan banyak lembaga kemasyarakatan lain merupakan pendekatan kunci dalam melawan Covid-19. Menurutnya, pendekatan kolaboratif ini berangkat dari semangat kolektivitas seluruh lapisan masyarakat.

“Sudah sejak awal pandemi lalu kami meyakini bahwa kita perlu bekerjasama. Kami membangun fundamentalnya lewat kombinasi pendekatan psikologis dan kecukupan logistik. Berbagai APD bagi nakes Covid-19 di belasan RS Covid-19, donasi sejuta es krim Aice, dan edukasi publik yang telah kami jalankan dilanjutkan lagi di kampanye 5 juta masker ini,” jelas wanita yang menjabat Brand Manager Aice Group ini.

Masker bernama SHIELD, produksi Aice Group yang dibagikan ini memiliki spesifikasi 3-ply dan telah mendapatkan sertifikasi dari Kementerian Kesehatan. Masker dengan spesifikasi standar medis yang dibagikan bertujuan agar secara optimal menghindarkan masyarakat dari bahaya droplet mengandung virus dalam berbagai aktivitas yang makin meningkat saat ini. Yang menarik, Aice Group menyatakan bahwa masker SHIELD tidak akan dijual ke publik. Masker ini akan khusus diproduksi untuk didonasikan kepada masyarakat di masa pandemi ini.

Diproduksi di pabrik baru termodern Aice Group di Mojokerto Jawa Timur, masker ini akan didistribusikan bersamaan dengan paket vitamin C untuk meningkatkan imunitas masyarakat yang disasar. Aice Group sendiri bukan hanya membagikan 5 juta masker lewat GP Ansor, namun juga membagikan 15 juta masker lainnya melalui 200 ribu UMKM yang selama ini menjadi penjual es krim Aice di berbagai wilayah di Indonesia.

“Kami berharap dukungan kami dalam memproduksi masker dalam jumlah sangat besar ini akan berhasil menekan penularan di masyarakat. Visi kampanye kemanusiaan ini akan selalu mejadi bagian dari proses bisnis Aice. Bukan hanya memberikan keceriaan lewat es krim yang berkandungan baik seperti Aice Susu Telur misalnya, tapi juga dengan aktivitas riil ratusan ribu UMKM penjual Aice membagikan kebaikan dalam jutaan masker medis Shield ini,” tutup Sylvana. (zah)